Contoh naskah drama pendek

Contoh naskah drama pendek adalah sebuah naskah drama dengan cerita yang memiliki alur pendek dengan pemain yang tidak terlalu banyak. Seperti contoh naskah drama pendek yang Akan dibuat dengan karakter pemain berjumlah 3 orang. Contoh naskah drama pendek Akan mengangkat kisah tentang seorang pria yang sedang berkeliling mencari pekerjaan dari satu Kantor ke Kantor lain dan berharap ada perusahaan yang mau mempekerjakan dirinya.

Contoh naskah drama pendek untuk 3 orang

3 karakter pemain drama pendek ini adalah:

Budi                     : Seorang pengangguran yang sedang mencari kerja di Kota besar

Arif                       : Teman Budi satu kampus yang bekerja sebagai sopir bis Kota

Yoga                     : Salah satu pengusaha sukses

Siang yang panas membuat Budi yang sedang berjalan di sisi trotoar tampak kelelahan dan bergegas menepi di sebuah kedai. Ketika sedang mengipasi tubuhnya dengan map yang dari tadi di bawa nya, sekonyong konyong dari pinggir warung seorang pria bertop menghampiri Budi.

Arif                       :” kamu ini ,Budi bukan?”

Budi                     :”maaf siapa ini?” Sambil memperhatikan dengan lekat wajah di depannya

Arif                      :”Ah kau ini masa lupa Sama aku. Ini aku Arif teman kau waktu di kampus”

Budi                     :” Arif…? APA kabarnya Ayo sini duduk!” Budi tampak terbelalak tak percaya ketika    akhirnya mengenali sosok di depannya.

Arif                       :”Baik Bud sudah lama kita tak ketemu, terakhir waktu wisuda 5 tahun lalu. Wajahmu sekarang Nampak berubah. Bagaimana nasib kamu sekarang?”

Budi                       :”Jangan begitu Rif aku memang kurang beruntung saat lulus kuliah dulu aku mencoba bekerja di sebuah perusahaan konveksi dan berhasil menjadi manager setelah 2 tahun bekerja disana tapi ya nasib aku tergoda untuk memakan uang yang bukan hakku dan akhirnya aku dikeluarkan secara tidak hormat”

Arif                           :”Aku tak mengejek kau Bud toh nasibku juga tidak kalah bagusnya dengan kamu. Dari mulai lulus aku pulang kampung ke Medan dan berharap dapat pekerjaan bagus disana dengan ijazah sarjanaku tapi sampai beberapa tahun aku tetap lontang lantung tak karuan kerja serabutan yang akhirnya aku diajak tulangku bekerja disini sebagai supir bus. Lumayan buat sehari hari”

Budi                         :”Kamu sudah menikah Rif?”

Arif                           :”Belum Bud boro boro berani nikahin anak orang untuk diriku sendiri saja aku bingung kayak gini”

Budi                         :”Mending kalau begitu Rif sementara aku tanpa pekerjaan begini masih harus membiayai keluarga. Aku sudah punya isteri dan anak setahun setelah bekerja di perusahaan konveksi aku menikahi perempuan asal Sukabumi”

Arif                       :”Tak usah disesali Bud ini sudah menjadi takdir terbaik dari Tuhan”

Budi                   :”Aku tidak menyesal Rif, aku hanya berpikir seandainya aku dulu tidak tergoda untuk korupsi uang perusahaan mungkin nasib anak dan isteriku tidak terlantar seperti sekarang”

Arif                        :” Tidak apa apa Bud. Yang penting untuk kedepannya kita harus berniat untuk memperbaiki lagi dan pengalaman yang telah dialami harus jadi pembelajaran yang terbaik”
Ketika kedua sahabat tersebut sedang asyik dalam pembicaraan seputar kehidupan mereka, tiba tiba seorang pria yang dari tadi duduk di samping Arif angkat bicara. Ternyata pria itu dari tadi memperhatikan pembicaraan Budi dan Arif.

Yoga                     :”Maaf pak perkenalkan saya Yoga, maaf kalau sedari tadi saya mendengarkan pembicaraan anda berdua”

Arif                    :” Oh tak apa apa justru mungkin pembicaraan kami mengganggu anda”
Yoga                 :” Tidak Sama sekali. Saya mungkin bisa membantu permasalahan bapak yang sedang mencari pekerjaan”

Budi                   :”Maksudnya?”Budi mengernyit tanda belum mengerti maksud pria yang barusan

Yoga                  :” Kebetulan saya memiliki bisnis perikanan di daerah Bogor dan masih memerlukan beberapa pekerja yang bisa mengurus masalah administrasi”

Arif                       :” Bagaimana Rif bukankah ini sebuah kesempatan bagus buat mu. Lebih baik kamu terima tawaran pak Yoga”

Budi                        :” Bagaimana ya pak saya memang sedang memerlukan pekerjaan tapi seperti yang pak Yoga dengar tadi bahwa saya pernah dipecat dari perusahaan saya dulu karena kasus keuangan”

Yoga                       :” Saya percaya pak Budi mau memperbaiki diri”

Budi                        :” Baiklah kalau begitu saya Akan mencoba menjaga kepercayaan pak Yoga. Terima kasih!”

Yoga                        :” Kalau begitu kartu nama saya,  besok saya tunggu bapak jam 9 pagi!”

Budi                         :” Terimakasih banyak pak Yoga”

Yoga                        :” Sama sama pak Budi, saya permisi dulu!”
Budi dan Arif Sama Sama saling menganggukkan kepala kepada Yoga yang beranjak pergi.

Arif                           :” Tuhan memang maha adil Bud. Tak disangka sangka kamu bakal mendapat pekerjaan di tempat ini dan tanpa mengajukan surat lamaran lagi”

Budi                         :” Iya Rif betul sekali. Tuhan memang maha kuasa atas segalanya”
Kedua sahabat itu berpisah disana dan berjanji untuk bertemu lagi. Keduanya kembali pada kehidupan masing masing dengan secercah harapan yang timbul untuk masa depan yang lebih baik.

Demikian contoh teks drama pendek, semoga berguna.

Jangan lewatkan:

  1. Contoh naskah drama komedi
  2. Contoh naskah drama 6 orang
  3. Contoh naskah drama anak sekolah

Contoh Drama Lainnya


0 Response to "Contoh naskah drama pendek"

Poskan Komentar